Pelaku Usaha Daerah Ramaikan Pameran Inacraft 2022

Usai pandemi berlalu, dan kini telah memasuki new normal pameran kriya bertaraf internasional atau dikenal dengan International Handicraft Trade Fair (INACRAFT) 2022 kembali digelar pada 26 hingga 30 Oktober di JCC, Senayan Jakarta.

Asosiasi Eksportir dan Produsen Handicraft Indonesia (ASEPHI) sebagai penyelenggara menegaskan pameran terbesar Se-Asia Tenggara ini mengusung tema Transformasi & Kolaborasi Menuju ASEPHI Go Export. Tahun ini, pihaknya menyelenggarakan pameran dalam setahun dua kali, dan ini event yang ke 23 Inacraft.

“Tingginya permintaan akan gelaran produk kriya khususnya produk-produk UMKM sehingga kami akan selenggarakan pameran Inacraft setahun dua kali pameran, dan ini event kedua di tahun ini,” kata Ketua Umum Asosiasi Eksportir & Produsen Handicraft Indonesia, Muchsin Ridjan
Guna mendukung suksesnya pameran Inacraft Oktober 2022, puluhan pelaku usaha DIY, khususnya dari industri ekonomi kreatif sudah siap untuk ikut meramaikan pameran Jakarta International Handicraft Trade Fair 2022.

Ketua BPD Asosiasi Eksportir dan Produsen Handicraft Indonesia (ASEPHI) DIY, Emirita LN Pratiwi mengatakan, dari DIY mendapatkan tempat dalam pameran ini sebanyak 30 stan. Namun, pelaku usaha yang berminat melebihi angka tersebut.

“Peminatnya ada 45, ada yang waiting list. Dari anggota ASEPHI DIY, kami ada yang pelaku usaha batik, kerajinan perak, kerajinan kulit, keramik, anyaman, dan natural handicraft lainnya,” kata Pratiwi.
Pratiwi menyebut, penyelenggaraan Inacraft pada Oktober 2022 menjadi salah satu momen penting bagi perajin Indonesia, khususnya DIY. Melalui pameran ini, katanya, dapat membantu perajin kembali bangkit dan berkarya memamerkan hasil produk kerajinan unggulan.

“Seperti kulit, perak, keramik, kayu, bambu, batik, lurik, dan lain-lain agar bisa meraih peluang pasar domestik maupun mancanegara dengan semboyan from smart village to global market,” ujarnya.
Dalam pameran ini nantinya ditargetkan pengunjung mencapai lebih dari 250 ribu pengunjung per hari. Pasalnya, pada pelaksanaan Inacraft Maret 2022 kemarin, jumlah pengunjung mencapai 250 ribu orang per harinya. “Semoga bisa lebih (pengunjung) yang Oktober dari Maret lalu. Pas Maret 250 pengunjung per hari,” jelas Pratiwi.

Untuk menyambut pengunjung nantinya, para pelaku usaha dari DIY sudah melakukan berbagai persiapan. Dimana, para pelaku usaha sudah mempersiapkan produk-produk untuk ditampilkan nantinya pada pameran Inacraft.

“Setiap pameran yang diadakan ASEPHI dilakukan sosialisasi jauh-jauh hari supaya teman-teman bisa mempersiapkan produk-produknya. Jadi kalau dari sekarang mereka punya waktu banyak sekitar tiga bulan untuk produksi sampai Oktober nanti dan melihat trennya bagaimana,” katanya.



Pihaknya juga menargetkan transaksi di atas Rp 150 juta per pelaku usaha yang mengikuti pameran ini. “Target transaksi satu booth itu Rp 100 juta belum untung, paling tidak Rp 150 juta itu transaksi on the spot dan order-order, kalau pameran kan juga ada yang order,” tambah Pratiwi.

Untuk pelaku usaha yang tidak mendapatkan stan pada pameran INACRAFT Oktober, maka akan diupayakan untuk ikut di pameran selanjutnya pada Maret 2023 mendatang. Setidaknya, pada Maret nanti DIY diperkirakan mendapat sekitar 84 stan.

Total anggota ASEPHI DIY sendiri mencapai sekitar 150 pelaku usaha. Namun, Pratiwi menyebut, pelaku usaha yang masih aktif saat ini sekitar 120 pelaku usaha. “Insya Allah dapat 84 booth, tapi yang berangkat bisa 100 (pelaku usaha) karena dari Disperindag DIY saja misalnya satu booth bisa untuk dua pelaku usaha. Ini supaya (pelaku usaha) binaan yang berangkat lebih banyak karena stan terbatas. Jadi ada stan yang kita bagi supaya banyak anggota yang bisa berangkat,” lanjutnya.

Disperin NTB Siapkan IKM Untuk INACRAFT 2022

Pejabat fungsional Sub Koordinator Kerjasama Pemda NTB, Aris Priyadi S.Adm, saat menghadiri acara silaturahmi keluarga besar ASEPHI dan sosialisasi pameran Inacraf yang dilaksanakan pada bulan Oktober 2022 & Maret 2023 di Kantor Sekretariat BPD ASEPHI NTB mendukung dan mengirimkan UKM dari NTB untuk ikut serta.

Oleh karena itu, demi kelancaran pelaksaan pameran tersebut Ketua panitia penyelenggara pameran INACRAFT yang bertanggung jawab untuk meng-handle setiap peserta yang dari NTB, dan mengharapkan bahwa setiap dinas untuk mulai melakukan persiapan terkait penyelenggaraan pameran. Menindaklanjuti hal tersebut, Aris Priyadi menyampaikan, akan mempersiapkan IKM NTB untuk mengikuti Kurasi sehingga dapat mengikuti Pameran Inacraft.

Ketua Umum ASEPHI, Muchsin Ridjan mengatakan, Inacraft digelar dengan tujuan yang salah satunya agar dapat membangkitkan kembali produk-produk dalam negeri. Bahkan, diharapkan dapat mencapai pasar global.

“Berharap teman-teman ini bangkit, kita bangun untuk bangkit kembali. Bukan hanya bangkit dari pandemi Covid-19, tapi bangkit kembali untuk memasuki pasar dalam negeri dan pasar global,” kata Muchsin.

Pasalnya, Inacraft ini digelar sebagai sarana promosi dan penjualan produk-produk perajin Indonesia baik di dalam negeri maupun luar negeri. Diharapkan, nantinya produk dalam negeri dapat bersaing dengan produk luar negeri.

Dalam pameran Inacraft, pihaknya juga akan mengangkat pelaku usaha milennial. Saat ini, katanya, pelaku usaha milennial khususnya yang bergerak di bidang ekonomi kreatif masih belum banyak. “Untuk Oktober milennial harus masuk, kita coba mengangkat perajin milennial yang ada program anak mudanya, karena itu banyak pasarnya sekarang,” ujarnya. (Achmad Ichsan)

Check Also

Sandiaga Uno Dorong Komunitas Kreatif Danau Toba Kembangkan Produk Ekraf

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mendorong …

LPDB-KUMKM Adakan Media Gathering

Pada acara Media Gathering,  Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan …

Leave a Reply